Pak Ali Kaya Mendadak (Kisah Nyata)

Pak Ali Kaya Mendadak (Kisah Nyata)

Pak Ali Kaya Mendadak (Kisah Nyata)Nasib manusia ditentukan Tuhan. Begitulah yang diyakinikebanyakan orang. Tapi, Tuhan juga mengharapkan manusia berusaha, dan tabah dalam menghadapi cobaan.

Inisepenggal kisah yang saya dapat dari pengalamanan selama bermain saham.

Pada saat saya pertama kali menginjak Bursa Effek Jakarta (tahun 2000), Indeks berada pada kisaran angka 341. Ini bukan angka indeks yang terendah karena beberapa bulan kemudian terjadi Ledakan Bom di Parkiran gedung BEJ yang menyebabkan Indeks terhempas hingga dibawah 300. Pada saat kejadian ini saya termasuk orang yang hampir melompat dari jendela lantai 6. Untung tak jadi. Kalau jadi, tak ada yang menulis cerita ini.

Kami semua terhenyak oleh peristiwa ini. Tapi dapat apa selain setiap hari semakin diam. Salah seorang pemain, namanya pak Ali, mula mula menjadi bahan ledekan kami. Beliau ini dulunya pemilik pabrik tas tangan non branded. Harga tas buatannya berkisar antara 50 ribu hingga 200 ribu. Tas kelas ekonomi istilahnya.

Reformasi melahirkan Tragedi Jakarta. Pak Ali ini salah satu korbannya. Pabriknya dijarah, pekerjanya berusaha menghalangi, tapi kalah kuat dengan arus penjarah. Salah satu pabriknya terbakar. Pak Ali bersyukur karena keluarganya selamat.

Setelah kerusuhan reda, pabriknya yang tinggal satu dijual oleh pak Ali dengan harga yang sangat murah -jika diukur dari kondisi sebelumnya. Hanya 500 juta ! ( bangunan, mesin jahit, sisa bahan standar). Pekerjanya ikut menangis melihat penjualan ini. Pak Ali berpesan pada investor barunya agar kalau dapat tetap mempekerjakan mantan karyawannnya. Usia diatas 50 termasuk alasan dibalik penjualan ini.

Dengan berat hati pak Ali merelakan pabriknya berpindah tangan.

Pada saat ini urusan ekonomi apapun stagnan alias jalan di tempat. Penjualan selalu berada pada angka tipis antara cost dan harga pasar. So, yang punya duit nganggur semua berpikir sama : Bursa Saham ! Siapa tahu kondisi perekonomian membaik dan harga saham terangkat dimasa mendatang.

Pak Ali pun masuk menjadi anggota pada sebuah sekuritas dengan satu tujuan tunggal : Membeli saham Bank Niaga yang saat itu sedang dalam proses Privatisasi. Harga saham ini udah deadlock pada angka 5 rupiah !

Pak Ali menginvestasikan 500 juta-nya pada saham tunggal emiten berkode BNGA ini. Luar dapat berani. Kalau orang lain pasti dipecah dalam beberapa emiten.

Setiap hari pak Ali datang ke sekuritas dengan setia, duduk sejenak, membuka monitor, menatap layar dimana BNGA ini selalu stagnan pada angka pasti : 5 rupiah! Setiap hari ada saja yang usil meledeknya agar diam dirumah saja seperti diamnya BNGA. Pak Ali tak memedulikan ledekan ini. Dia tetap datang dan setia menjenguk BNGA-nya.

Hari berlalu, bulan berganti, tak terasa tahun juga berganti. Sudah tak terhitung ledekan yang diterima pak Ali.

Bank Niaga akhirnya berhasil diprivatisasi. Merangkaklah Emiten ini dari 5 rupiah menjadi 6, 7, 8 dan terus melejit. Sampai akhirnya mencapai angka 50 rupiah. Orang orang mulai menghitung, sekarang pak Ali punya 5 M!!!Dan BNGA masih terus melejit.

Di angka berapa sahamnya dilepas? Pak Ali tak pernah memberitahu kami karena untuk menjual sahamnya ia hanya perlu mengangkat telpon menghubungi AE. Namun, sejak itu ia sangat gemar memberi. Setiap ada musibah kebakaran, banjir, atau musibah di Jakarta, ia selalu datang, menyumbang, termasuk turun tangan membantu dengan tenaga tuanya .

Prinsip pak Ali ialah : Hidup Untuk Menjalani Hidup, Jangan Suka Mengeluh !